You are here
Home > NLP Practice > Delete Aja: Terapi ala Orang IT

Delete Aja: Terapi ala Orang IT

Ted, kemarin kan abis review. Wah, pusing berat, aku dibantai abis.

Loh, kok sekarang masih utuh?

Hehehe…bisa aja lo. Maksudnya, aku kemarin dimarah-marahin sama bosku.

Ya, udah biasa kan?

Iya sih. Cuman kok rasanya, sampai sekarang rasa takut itu masih terasa terus ya. Padahal biasanya aku tuh bebal loh.

Terus?

Ya, bantuin donk. Kemarin aku dengar si X kamu bantuin untuk diet udah mulai berhasil tuh.

Lah, emang kamu mau diet juga?

Ya mau sih. Setelah yang takut ini ilang. Hehehe…

OK, aku bantuin yang sekarang. Yang diet besok ya? Abis itu kukirim invoice. Hehehe…

Hehehe…OK deh. Sekarang aku mesti gimana?

Duduk dulu lah sini. Nah, sambil rileks, sekarang munculin tuh rasa takutnya.

Wah, caranya?

Lah, bukannya kamu suka bayangin Luna Maya terus senyum-senyum sendiri?

Iya emang. Tapi apa hubungannya?

Ya sama kayak gitu. Sekarang, kamu munculin lagi deh tuh rasa takut, persis sama seperti rasa takut yang kamu alami kemarin. Sekarang!

Oh…hmmm…(memejamkan mata, ekspresi wajah mulai berubah, beberapa saat kemudian tampak muncul keringat).

Nah, bagus…betul, yang itu. OK, buka mata sekarang. Emang berat badanmu berapa, kok mau diet?

Eh? Oh, ya 63 sih. Cuman rasanya badan udah kegendutan.

OK deh. Nah, kamu sering men-delete file kan?

Ya iya lah. Kerjaanku tiap hari ya pasti ada nge-delete-nya.

Nah, sekarang, pikirkan saat kamu sedang melihat sebuah file yang tahu sudah tidak kamu perlukan lagi dan ingin kamu delete.

OK. (Mata terpejam, arah kepala lurus, tangan kanan bergerak seperti sedang memegang mouse).

Nah, betul itu. Bagus. Apa yang kamu pikirkan tepat pada saat mau men-delete?

Mmm…ada suara yang bilang kalau ini udah nggak penting nih.

Bagus. Ada lagi yang lain? Yang kamu lihat atau yang kamu rasakan?

Di monitor kelihatan file-nya. Terus makin lama kayak makin kecil dan kabur. Terus rasanya jadi nggak penting gitu.

OK banget tuh. Rasa nggak penting itu dimana letaknya di tubuhmu? Seperti apa rasanya?

Awalnya seperti ada kayak tekanan di dada bawah. Terus pas jadi nggak penting rasa itu mengalir ke bawah terus hilang.

Sip. Bagus. OK, buka mata sekarang. Emang mau nurunin berat jadi berapa?

Eh? Oh, ya pengennya turun 5 kilo lah.

Oh, cuma 5 kilo mah enteng.

Beneran tuh?

Ya bener lah. Nah, sekarang kita beresin dulu ya nih si takut takut kucing ini.

Hehehe…takut takut kucing. Lucu juga.

OK, munculkan si takut ini.

Hmmm…(langsung muncul ekspresi wajah yang sebelumnya).

Bagus. Makin jago nih. OK, sekarang, Bayangkan gambar yang kamu lihat di rasa takut ini berubah jadi icon file yang akan kamu hapus sebentar lagi. Beri saya tanda kalau sudah.

OK.

Nah, sekarang, buat ia makin lama makin kecil dan kabur.

Hmmm…(mengangguk).

Bagus banget. OK, rasakan perasaan nggak penting…makin nggak penting…sehingga bahkan ketika kamu ingin menganggapnya penting, ia justru makin nggak penting. Mengaliiiiir ke bawah…dan mulai menghilang…

Hmmm… (mengangguk).

Dan, tepat saat ia terasa betul-betul nggak penting, tekan tombol delete dengan mantap.

Hmmm…(jari telunjuk melakukan gerakan menekan tombol).

Bagus. Yak, buka mata sekarang. Omong-omong, ini kemauan sendiri pengen diet, atau ada request nih?

Hehehe…ada sih, dari calon istriku. Katanya musti langsing sebelum nikah akhir tahun ini.

Wah, kalau gitu pasti makin cepet jadinya.

Hehehe…

OK, omong-omong, kamu tadi bilang takut apa?

Oh, takut…(gerakan mata seperti mencari-cari sesuatu). Yang tadi aku ceritain itu….dimarahin…(kening berkerut dan mata bergerak-gerak seperti keheranan). Kok, ilang ya?

Apanya?

Ya takutnya tadi itu.

Ya, itu kan emang tadi.

Iya. Tadi.

Sekarang?

Ilang bener lho.

Yakin tuh?

Iya, bener. Kok gampang bener ya? Gimana caranya tadi tuh?

Ya tinggal di-delete aja. Kan kamu udah biasa delete file yang nggak penting.

Iya ya. Hehehe…thanks ya.

Demikianlah, obrolan saya dengan seorang kawan yang bekerja di bidang IT (Information Technology). Semoga bermanfaat bagi rekan-rekan semua.

3 thoughts on “Delete Aja: Terapi ala Orang IT

  1. Saya tertawa sendiri pas baca yg ini:

    Sekarang?
    Ilang bener lho.
    Oleh: Teddi Prasetya Yuliawan
    Yakin tuh?

    Bisa2nya mas Teddi nambahin kata “Oleh: Teddi…”

    Lagi2 artikel yg memuaskan dan menorehkan ups..mencerahkan

    SALAM PUAS
    DEDI

  2. Wah, kalau yang ini sih kesalahan teknis. Udah saya hapus ya. He..he..

    Maklum, kejar tayang upload artikel setelah minggu lalu hilang semua.

  3. Oooh…kirain disengaja pak, biar asyik mbacanya,
    Gak dihapus, buat saya, ndak masalah pak…
    saya tetap terhipnosis mbaca artikelnya.

Leave a Reply

Top